HAKIKAT EVALUASI BELAJAR

DEFINISI
Evaluasi merupakan proses memperoleh, menggambarkan dan menyajikan informasi yang berguna untuk memberikan penilaian pada alternatif keputusan. Kaufman dan Thomas (1980) menyatakan bahwa evaluasi adalah suatu proses yang dilakukan untuk membantu keberadaan seseorang atau alat tertentu menjadi lebih baik dari keadaan sebelumnya karena adanya situasi perbaikan. Pendapat tersebut memuat pengertian bahwa evaluasi akan memberikan data masukan yang dapat dijadikan dasar perbaikan dari kondisi yang sudah ada.
Terdapat berbagai pengertian tentang evaluasi dalam dunia pendidikan sebagaimana yang disampaikan oleh para ahli pendidikan. Pengertian-pengertian tersebut tidak sama tetapi saling melengkapi satu sama lain. Oleh karena itu sulit untuk menentukan pengertian mana yang dapat dijadikan sebagai patokan tentang evaluasi dalam pendidikan.
Sukmadinata (1999) mengemukakan bahwa evaluasi pendidikan adalah suatu proses sistematis guna mendapatkan bukti-bukti yang jelas tentang efektifitas dari kegiatan pendidikan. Selanjutnya, dikemukakan bahwa evaluasi itu dapat dilakukan pada saat pelaksanaan program berlangsung dan di akhir pelaksanaan program. Evaluasi yang dilakukan pada saat program berlangsung bertujuan untuk melihat tercapainya tujuan pembelajaran atau efektifitas program yang telah ditetapkan sampai titik waktu yang ditentukan. Sedangkan evaluasi yang dilakukan diakhir program bertujuan untuk menentukan tingkat prestasi dari hasil belajar peserta didik secara keseluruhan.
Di samping itu, terdapat pula pendapat yang menyatakan bahwa evaluasi pendidikan memuat pengertian adanya usaha membandingkan dengan kriteria-kriteria tertentu sehingga akan diperoleh peringkat-peringkat, seperti baik, cukup, kurang, lulus dan gagal. Sebagaimana pernyataan dari Popham (1973) yang menyebutkan bahwa evaluasi adalah suatu kegiatan yang mengacu pada upaya penggolongan atau pengklasifikasian peserta didik berdasarkan peringkat kemampuan mereka.
Bedasarkan pengertian-pengertian di atas, dapat disimpulkan bahwa evaluasi pendidikan merupakan suatu prosedur sistematis yang dilakukan untuk mendapatkan informasi yang dapat digunakan untuk melihat berhasilan atau tidaknya tujuan program pendidikan.

TUJUAN EVALUASI HASIL BELAJAR
Evaluasi dalam pendidikan bertujuan untuk mendapatkan informasi dari berbagai aspek yang berkaitan dengan pendidikan. Dari segi pendapat para ahli pendidkan dapat disimpulkan bahwa tujuan evaluasi dalam pendidikan adalah sebagai berikut: a) untuk mengetahui sejauhmana materi yang sudah diajarkan dapat dikuasai oleh peserta didik, b) untuk mengetahui tingkat efisiensi dan efektifitas pengajaran yang digunakan, c) untuk mengetahui kesesuaian dari kemajuan prestasi peserta didik dengan program yang telah ditetapkan, d) untuk mengetahui kebermanfaatan dari materi pelajaran yang diberikan, e) sebagai dasar sertifikasi atau pemberian tanda kelulusan bagi peserta didik (Masidjo, 1995)
Di samping itu Masidjo (1995), mengemukakan fungsi evaluasi adalah untuk membantu pendidik dalam hal berikut: a) penempatan peserta didik dalam kelompok-kelompok tertentu sesuai dengan kemampuan dan kecakapannya, b) perbaikan metode pengajaran, c) mengetahui kesiapan peserta didik (sikap, mental dan material), d) memberikan bimbingan dan seleksi dalam rangka menentukan peringkat.
Sementara itu dilaksanakannya evaluasi pada kegiatan pembelajaran program life skills adalah untuk mengukur kemampuan peserta didik program life skills sehingga penyelenggara/nara sumber dapat membuat kesimpulan dalam menentukan sejauh mana kemampuan peserta didik dalam menguasai keterampilan yang telah dilatih dan juga untuk mengetahui kecakapan personal, kecakapan sosial dan kecakapan akademik peserta didik. Hal ini sesuai dengan konsep dari pendidikan kecakapan hidup (Ditjen PLSP: 2005) yang mengungkapkan bahwa konsep dari pendidikan kecakapan hidup (life skills) yang merupakan suatu upaya pendidikan untuk meningkatkan kecakapan seseorang untuk melaksanakan hidup dan kehidupannya secara tepat guna dan berdaya guna. Untuk itu seseorang dalam kehidupan sehari–hari dituntut untuk memiliki secara sekaligus 4 (empat) jenis kecakapan yaitu kecakapan pribadi (personal skill), kecakapan sosial (social skill), kecakapan akademik (akademik skill) dan kecakapan vokasional (vocational skill). Lebih lanjut, tujuan dari evaluasi hasil belajar pada program life skills adalah untuk mengetahui apakah peserta didik dapat bekerja/berusaha secara mandiri atau berkelompok sesuai dengan tujuan dari penyelenggaraan program life skills yaitu peserta didik dapat bekerja/berusaha secara mandiri atau berkelompok.

  1. Assalammualaikum, wr. wb
    Saya Amrin Zuraidi Rawansyah, mohon izin mengutip isi tulisan, terutama yg menyangkut masalah pengertian evaluasi pendidikan. Atas pengertian dan perkenan yang diberikan, saya ucapkan terima kasih.
    Wassalam.
    Amrin Zuraidi Rawansyah.

  2. waalaikumsalam..monggo.

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: