PROSES PENENENTUAN ARAH KIBLAT

PENDAHULUAN

Kiblat adalah arah menuju Ka’bah melalui jalur terdekat, dan menjadi keharusan bagi setiap Muslim untuk menghadap ke arah tersebut pada saat melaksanakan ibadah shalat di manapun berada di belahan dunia ini. Hal ini menjadi amat penting di kalangan Umat Islam untuk mengkaji dan mempelajari ilmu yang berkaitan dengan sistem penentuan arah kiblat.

Ilmu yang mempelajari sistem penentuan arah Kiblat adalah Ilmu Falak yang juga biasa disebut Ilmu Hisab dan di kalangan Ilmuwan disebut Astronomi. Dengan bantuan Ilmu ini arah Kiblat dapat diperoleh dengan mudah dan dengan keakurasian yang memadahi.

Untuk mendapatkan arah Kiblat yang akurat diperlukan data yang akurat tentang Bujur dan Lintang Ka’bah, Bujur dan Lintang tempat yang diukur arah Kiblatnya.

BUJUR DAN LINTANG KA’BAH.

Di dalam buku Almanak Hisab Rukyat halaman 91, disebutkan Ka’bah terletak pada BT 39o 50’ dengan Lintang = + 21o 25’. Pada tahun 1994 Bapak Drs. H. Nabhan Masputra melaksanakan ibadah Haji dengan membawa Global Position System ( GPS ) beliau katakan dengan jarak tertentu diperoleh Bujur Ka’bah 39o 49’ 40” dan Lintang Ka’bah = + 21o 25’ 14”,7 . Kemudian informasi dari Bapak Dr. H. Moedji Raharto yang konon juga hasil penelitian menggunakan Global Position System diperoleh BT Ka’bah = 39o 49’ 39” dan Lintang Ka’bah = + 21o 25’ 25”. Sedangkan jika menggunakan jasa Goegle Eart yang diambil dari photo satelit cursor tepat ditengah-tengah Ka’bah diperoleh BT Ka’bah = 39o 49’ 34,05 dan Lintang Ka’bah = + 21o 25’ 21,04.

BUJUR DAN LINTANG TEMPAT.

Untuk mendapatkan data Bujur dan Lintang tempat banyak cara untuk mendapatkannya, diantaranya melalaui Peta dengan diinterpolasi, tabel dari Almanak Hisab Rukyat, informasi dari Badan Meteorologi dan Geofisika, dan lebih akurat lagi adalah menggunakan Global Position System ( GPS ).

RUMUS ARAH KIBLAT.

Dalam penentuan arah Kiblat, rumus yang dipergunakan adalah sebagai berikut:

Cotan B = tan k cos x / sin C – sin x / tan C

B adalah arah Kiblat. Jika hasil perhitungan (B) positip arah Kiblat terhitung dari titik Utara, dan jika hasil perhitungan (B) negatip maka arah Kiblat terhitung dari titik Selatan.

k adalah Lintang Ka’bah yaitu + 210 25’ 21.04 .

x adalah Lintang yang akan diukur arah Kiblatnya.
C adalah jarak bujur, yaitu jarak bujur antara Ka’bah dengan bujur tempat yang akan diukur arah Kiblatnya. Sedangkan Bujur () Ka’bah terletak pada BT 390 49’ 34.05

Untuk mendapatkan C gunakan rumus sebagai berikut:
1.BTx  BTk ; C = BTx – BTk ( Q = B )
Contoh: BTx = 1200 50’
C = 1200 50’ – 390 49’ 34.05 = 800 00’ 25.95 ( B )
2. BTx  BTk ; C = BTk – BTx ( Q = T )
Contoh: BTx = 200 20’
C = 390 49’ 34.05 – 200 20’ = 190 29’ 34.05 ( T )
3. BBx  BB 1400 10’ 20” ; C = BBx + BTk ( Q = T )
Contoh: BBx = 1200 50’
C = 1200 50’ + 390 49’ 34.05 = 1600 39’ 34.05 ( T )
4. BBx  BB 1400 10’ 20” ; C = 3600 – BBx – BTk ( Q = B )
Contoh: BBx = 1600 50’
C = 3600 – 1600 50’ – 390 49’ 34.05 = 1590 20’ 25.95 ( B )

CONTOH SOAL:
Hitung dan tentukan arah Kiblat untuk Menara Masjid Agung Jawa Tengah ( MAJT ) di Kota Semarang ! Diketahui BT Menara MAJT di Semarang ( BTx ) = 1100 26’ 38” dan Lintangnya (x)= -60 59’ 23”, sedangkan BT Ka’bah (BTk)= 390 49’ 34.05 dan lintang Ka’bah (k) = + 210 25’ 21.04.

JAWAB:
Karena C masuk kelompok 1, maka:
C = 1100 26’ 38”- 390 49’ 34.05
= 700 37’ 03.95 ( B ).

Cotan B = tan k cos x / sin C – sin x / tan C
= tan 21025’21.04 X cos –6055’23” : sin 70037’03.95 – sin -6o 55’ 23” : tan
70037’03.95
= 0.392345018 X 0.992567996 : 0.943325595 – (-0.12169129 ) : (2.842466461 )
= 0.45564184
B = 650 30’ 14.42 UB

Artinya arah Kiblat untuk Menara Masjid Agung Jateng = 650 30’ 14.42 dari titik Utara ke Barat.

AZIMUTH KIBLAT.

Yang di maksud Azimuth Kiblat adalah busur lingkaran horizon/ ufuk dihitung dari titik Utara ke arah Timur ( searah perputaran jarum jam ) sampai dengan titik Kiblat. Titk Utara azimuthnya 00, titik Timur azimuthnya 900, titik Selatan azimuthnya 1800 dan titik Barat azimuthnya 2700.
Dalam penentuan azimuth kiblat berlaku ketentuan ( rumus ) sebagai berikut:
B = UT ( + ) ; Azimuth Kiblat = B ( tetap )
B = UB ( + ) ; Azimuth Kiblat = 3600 – B.
B = ST ( – ) ; Azimuth Kiblat = 1800 + B.
B = SB ( – ) ; Azimuth Kiblat = 1800 – B.

CONTOH LANJUTAN SOAL DI ATAS :
Arah Kiblat Menara Masjid Agung Jawa Tengah di Semarang (B) = 650 30’ 14.42 UB.
Azimuth Kiblatnya = ?

JAWAB :
Azimuth Kiblat Menara MAJT = 3600 – 650 30’ 14.42
= 2940 29’ 45.58

BAYANG-BAYANG MATAHARI KE ARAH KIBLAT ( RASYDUL-QIBLAH ).

Yang di maksud bayang-bayang matahari ke arah kiblat adalah bayangan benda yang berdiri tegak dan di tempat yang datar pada saat tertentu (sesuai hasil perhitungan) menunjukkan arah kiblat.

Dalam hal ini rumus yang diperlukan adalah:
Cotan U = tan B sin x
Cos ( t-U ) = tan m cos U : tan x
WH = pk. 12 + t ( B = UB / SB )
= pk. 12 – t ( B = UT / ST )
WD ( LMT ) = WH – e + ( BTd – BTx )

Keterangan:
U adalah sudut pembantu ( proses ).
t-U ada dua kemungkinan, yaitu positip dan negatip. Jika U negatip (-), maka t-U tetap positip. Sedangkan jika U positip (+), maka t-U harus diubah menjadi negatip.
t adalah sudut waktu matahari saat bayangan benda yang berdiri tegak lurus menunjukkan arah kiblat.
m adalah deklinasi matahari. Untuk mendapatkan hasil yang akurat tentu tidak cukup sekali. Tahap awal menggunakan data pukul 12 WD ( pk.12 WIB = pk.05 GMT ), Tahap kedua diambil sesuai hasil perhitungan data tahap awal dengan menggunakan interpolasi.
WH adalah Waktu Hakiki, orang sering menyebut waktu istiwak, yaitu waktu yang didasarkan kepada peredaran matahari hakiki dimana pk. 12.00 senantiasa didasarkan saat matahari tepat berada di miridian atas.
WD singkatan dari Waktu Daerah yang juga disebut LMT singkatan dari Local Mean Time, yaitu waktu pertengahan untuk wilayah Indonesia, yang meliputi Waktu Indonesia Barat ( WIB ) Waktu Indoneia Tengah ( WITA ) dan Waktu Indonesia Timur ( WIT ).
e adalah Equation of Time ( Perata Waktu atau Daqoiq ta’dil al-zaman ). Sebagaimana deklinasi matahari, Untuk mendapatkan hasil yang akurat tentu tidak cukup sekali. Tahap awal menggunakan data pukul 12 WD ( pk.12 WIB = pk.05 GMT ), Tahap kedua diambil sesuai hasil perhitungan data tahap awal dengan menggunakan interpolasi.
BTd adalah Bujur Daerah, WIB = 1050, WITA = 1200 dan WIT = 1350.

CONTOH LANJUTAN SOAL DI ATAS :
Pukul berapa WIB bayang-bayang matahari menunjukkan arah Kiblat di Semarang pada tanggal 16 Juli 2007 M ?

JAWAB:
Cotan U = tan B sin x.
= tan 650 30’ 14.42 X sin –70 59’ 23”
= 2.194706262 X ( -0.12169129 )
= -0.26707665
U = -750 02’ 47.95

Tanggal 16 Juli 2007

LANGKAN PERTAMA ( TAQRIBY ):

Pk. 12.00 WIB ( 05 GMT )
m = +210 25’ 36” e = -0j 6m 00d

Cos ( t-U ) = tan m cos U : tan x
Cos ( t-U ) = tan 210 25’ 36” X cos -750 02’ 47.95 : tan -60 59’23”.
= 0.392432714 X 0.258032436 : ( -0.12260247 )
= -0.82592431
t-U = 1450 40’ 56.3 karena U (-), t-U tetap positip
U = -750 02’ 47.95 +
t = 700 38’ 08.38
= +04j 42m 32d.56

Bayang-bayang matahari ke arah Kiblat ( taqriby ):

WH = pk. 12 + t
= pk. 12 + ( +04j 42m 32d.56 )
= pk. 16.42.32,56

WD (LMT) = WH – e + ( BTd – BTx )
WIB = pk. 16.42.32,56 – (-0j 6m 00d) + ( 1050 – 1100 26’ 38”)
= pk. 16.42.32,56 + 0j 06m 00d) + ( -050 26’ 38” )
= pk. 16.42.32,56 + 0j 06m 00d – 0j 21m 46d,53
= pk. 16.42.32,56 – 0j 15m 46d,53
= pk. 16.26.46,03

LANGKAH KEDUA ( TAQRIBY ):

pk. 16 WIB ( 09 GMT ) m = 210 23’ 59” , e = -0j 6m 01d
pk. 17 WIB ( 10 GMT ) m = 210 23’ 34” , e = -0j 6m 01d

m pk. 16.26.46,03 = 210 23’ 59” + 0j 26m 46d,03 X (210 23’ 34” – 210 23’ 59” )
= 210 23’ 47”,85

e pk. 15.25.52,01 = -0j 6m 01d ( tetap, karena pk. 16 dan pk. 17 sama )

Cos ( t-U ) = tan m cos U : tan x
Cos ( t-U ) = tan 210 23’ 47,85 X cos -750 02’ 47.95 : tan -60 59’ 23”
= 0.391827747 X 0.258032436 : ( -0.12260247 )
= -0.82465109
t-U = 1450 33’ 11.2 karena U (-), t-U tetap positip
U = -750 02’ 47.2 +
t = 700 30’ 23.33
= +04j 42m 01d.56

BAYANG-BAYANG MATAHARI KE ARAH KIBLAT YANG SEBENARNYA ( HAKIKI ):

WH = pk. 12 + t
= pk. 12 + ( +04j 42m 01d.56 )
= pk. 16.42.01,56

WD (LMT) = WH – e + ( BTd – BTx )
WIB = pk. 16.42.01,56 – (-0j 6m 01d) + ( 1050 – 1100 26’ 38” )
= pk. 16.42.01,56 + 0j 06m 01d) + ( -050 26’ 38” )
= pk. 16.42.01,56 – 0j 06m 01d – 0j 21m 46d,53
= pk. 16.42.01,56 – 0j 15m 45d.53
= pk. 16.26.16,02

Pada jam inilah pk. 16.26.16 WIB benda yang berdiri tegak lurus di Menara Masjid Agung Jawa Tengah Jawa Tengah menunjukkan arah Kiblat.

SEMOGA BERMANFAAT
AMIN

  1. assalamu’alaikum wr wb.
    maaf..mau ijin, ngopy jurnalnya, buat persyaratan pertemuan rancangan skripsi sama dosen bimbingan,pagi besok dan wajib harus bawa jurnal buat contoh, saya tertarik menghubungkan matematika dg ilmu falaq, krn jurusan saya matematika…terimaks tulisannya, sangat ngebantu saya,,,jazakumullohukhaironkatsir…
    wassalamu’alaikum wr wb

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: